TEROR DAN TELOSNYA: Metafisik atau Politik?